Sunday, 10 January 2016

Luahan seorang pengurus syarikat mengenai trend memburukkan perniagaan orang lain

Muhammad Zulsyamini     Sunday, 10 January 2016     22:22     No comments
Berikut merupakan luahan seorang pengurus syarikat bernama Nafidz Abdul Razak berkenaan 'trend' memburukkan imej perniagaan orang lain. Luahan ini dicedok daripada status yang dimuat naik ke laman Facebook peribadinya.



Assalamualaikum wbt

Sejak akhir-akhir ini, saya banyak terbaca tentang luahan, kritikan dan juga komen di facebook peribadi tentang masalah yang berlaku apabila menggunakan perkhidmatan tempat lain contohnya kedai makan, butik pakaian, klinik, hotel dan macam-macam lagi. Saya rasa terpanggil untuk memberi sedikit pandangan peribadi tentang perkara ini dalam pengalaman saya dalam menjadi pengurusan syarikat.

1) Selesai menggunakan apa jua perkhidmatan, maklum balas adalah antara perkara yang sangat bernilai buat sesebuah pengurusan bagi menambahbaik apa juga kelemahan dan kekurangan.
2) Laman media sosial individu adalah hak milik peribadi buat seseorang untuk meluahkan apa sahaja yang diinginkan.
3) Walaubagaimanapun, ianya bergantung kepada niat individu tersebut. Memuatnaik status di media sosial berkemungkinan kerana;
i) Mereka yang tidak tahu medium untuk menyampaikan maklum balas.
ii) Tidak mendapat respon yang baik dari pihak pengurusan setelah membuat aduan secara terus kepada tempat tersebut.
iii) Mereka yang suka status-status mereka menjadi perhatian dan menjadi viral walau belum pasti kebenaran.
iv) Mereka yang 'ketagih' like FB
v) Mereka yang benar-benar ingin melihat orang lain jatuh dalam perniagaan.

4) Apa yang dapat saya perhatikan, sekiranya individu ini benar-benar berniat untuk menegur demi menambahbaik maka kritikan atau komen akan dilakukan melalui saluran yang betul.
Bagaimana pihak pengurusan sesebuah syarikat ingin menyiasat perkara tersebut sekiranya tidak ada butiran yang terperinci termasuk bukti terhadap pengalaman yang berlaku kepada individu. Sebagai contoh apabila komen dibuat melalui media sosial ini ada yang memang benar kesilapan berpunca dari kakitangan bertugas, namun ada juga yang hanya salah faham dari pelanggan dan ada juga ianya kadang-kadang adalah jalan cerita yang tidak lengkap.

5) Cadangan saya, kita sebagai pengguna juga perlu berlaku adil dan ada tanggungjawab terhadap perniagaan di luar sana. Saya cuba kaitkan dengan kebarangkalian yang akan berlaku.
Satu keluhan,kritikan,komen dimuatnaik di laman sosial tanpa melalui proses aduan secara rasmi. Apabila pihak yang terlibat sedar dan satu perbincangan dibuat oleh pihak pengurusan syarikat bersama individu yang membuat aduan tidak rasmi di media sosial, maka satu kata putus akan tercapai.
Sekiranya pihak syarikat memang benar-benar bersalah, maka kita telah menjatuhkan hukuman dengan membiarkan rakan-rakan lain membaca dan menambah komen di status yang dibiarkan di 'wall' kita.
Akan tetapi sekiranya apa yang berlaku hanyalah berpunca dari salah faham atau kesilapan diri kita sendiri, maka adil kah dengan hanya memadam post yang telah dimuatnaik dan mungkin telah diviralkan itu? Ia juga telah mengundang fitnah.

Kesimpulannya, pilihan masih di tangan kita, cuma sekiranya kita datang dengan niat yang betul dan menggunakan saluran yang tepat, pastinya jalan penyelesaian yang paling terbaik akan tercapai.
Dan pengguna harus tahu bahawa maklum balas pelanggan adalah AMAT penting kerana semua syarikat mahu sentiasa menambah baik dan memajukan perniagaan melainkan syarikat yang mementingkan diri dan beroperasi untuk matlamat jangka masa pendek.
WAllahualam.

-NafidzRazak-

0 comments :

TULAR

PARUH PENGARANG

Pergi Ke Peta Laman

TEST

Like Us

Powered by Blogger.
AGAMA

Followers

DIARY MEMORY

PAPARAN Lebih Banyak » PENDAPAT
PAPARAN Lebih Banyak » DIARI

Company

BERITA

Legal Stuff

PARUH PENGARANG

FAQ's

Blogroll

© 2016 Inteleaks. Dirangka oleh Zulsyamini. Powered by Blogger.